Lembah Colol, Surganya Kopi Dunia

Lembah Colol, Surganya Kopi Dunia
Pemerintah Kabupaten Manggarai Timur menggelar Festival Kopi Lembah Colol selama dua hari, 14-15 Juni 2023.

Manggarai Timur | Okebajo.com | Lembah Colol merupakan wilayah penghasil kopi terbesar di Provinsi NTT yang pada tahun 1937 pernah memenangkan kontes kebun yang diadakan Pemerintah Kolonial Belanda dan pada tahun 2015 Kopi Robusta dan Kopi Arabika Lembah Colol kemudian dinobatkan sebagai kopi terbaik di Indonesia.

Pemerintah Kabupaten Manggarai Timur menggelar Festival Kopi Lembah Colol selama dua hari, 14-15 Juni 2023. Festival ini digelar di lembah Colol, Kecamatan Lambaleda Selatan, Kabupaten Manggarai Timur, Provinsi NTT.

Festival yang mendapat dukungan dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemeparekraf) bersama Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF) ini  mengangkat berbagai potensi baik potensi alam maupun budaya Lembah Colol, terutama Kopi sebagai signature dari potensi wisata Manggarai Timur.

Shana Fatina, Direktur Utama Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores menyampaikan, potensi pasar kopi ke depannya akan semakin luas.

Karena itu, ia  berharap, selain produk kopinya, Lembah Colol sendiri dapat makin mengukuhkan identitasnya sebagai penghasil kopi dengan kualitas terbaik di dunia.

“Sebagai salah satu mitra dalam penyelenggaraan festival ini, kami berharap masyarakat Lembah Colol dapat terus konsisten menjaga dan terus meningkatkan kualitas dan kuantitas kopi Cilol agar dapat terus mengisi pasar kopi dunia. Melalui penyelenggaraan festival ini, kami harapkan dapat menambah pilihan wisatawan untuk beraktivitas di destinasi dan menambah lama tinggal dan belanja wisatawan,” ungkap Shana.

Perkuat promosi

Shana juga menekankan pentingnya memperkuat promosi melalui kolaborasi dengan berbagai pihak. Terutama dengan telah bukanya penerbangan internasional di Labuan Bajo yang merupakan akses utama pariwisata NTT.

“Kami terus mendorong penyebaran wisatawan dengan berbagai bentuk promosi destinasi dan produk wisata. Salah satunya melalui penyusunan peta perjalanan ke 30 desa wisata yang ada di kawasan Floratama. Lembah Colol sebagai signature kopi merupakan 1 dari 30 tujuan perjalanan wisatawan,” jelas Shana.

“Kami yakini Lembah Colol memiliki daya tarik unggulan bukan hanya kopi sebagai produk, tetapi juga dapat menawarkan experience perkebunan kopi dan masyarakat petani kopi sebagai daya tariknya,” lanjut Shana.
Kopi Colol sebagai Kopi terbaik dunia

Menurut Bupati Manggarai Timur, Agas Andreas, Tagline “Kopi Colol sebagai Kopi Terbaik Dunia” tidak datang dengan begitu saja.

Agas Andreas menjelaskan, Kopi Colol mendapatkan predikat sebagai kopi dengan citarasa terbaik di Indonesia dalam kontes kopi spesialti yang berlangsung di Banyuwangi untuk jenis kopi robusta dan arabika pada 2015 lalu.

Selain itu, Kopi Colol juga mendapatkan predikat tiga besar dunia sebagai kopi dengan kualitas citarasa terbaik di dunia.

“Jika Anda adalah pencinta kopi, maka Anda berada di tempat yang tepat, karena kopi Colol adalah kopi terbaik dunia. Tempat di mana Kopi Terbaik di Dunia dilahirkan. Lembah Colol, Surganya Kopi Dunia,” demikian Bupati Agas sampaikan saat membuka Festival Kopi Lembah Colol di Lapangan Sepak Bola Tokok, Desa Ulu Wae, Manggarai Timur.

Bupati Agas juga menegaskan, penyelenggaraan Festival kali ini merupakan hasil kerja keras seluruh masyarakat Lembah Colol bersama Pemerintah Daerah dan kolaborasi dengan berbagai pihak.

Menurut Bupati Agas, Festival Kopi Lembah Colol  merupakan sarana pertemuan yang strategis untuk para pecinta kopi mulai dari petani, pedagang, LSM, dan pemerintah untuk saling berbagi dan bertukar informasi tentang kopi dan berbagai isu strategis lainnya.

“Hari ini Kopi Colol masuk ke dalam ruang pariwisata karena kita menyadari bahwa kopi harus punya nilai tambah. Tidak hanya sekadar bulir kopi. Tidak hanya sekadar tepung kopi, tetapi juga kita rawat budayanya, kita jaga tradisinya serta alamnya, dan keramahtamahan kita. Kita sedang menawarkan cita rasa pariwisata dari tradisi Kopi Colol,” jelas Bupati Agas.

Perubahan iklim

Akhir-akhir ini perubahan iklim sendiri menjadi isu hangat yang berpengaruh signifikan pada banyak sektor termasuk pertanian bersama sub sektornya.  Yaitu perkebunan, perikanan, dan kehutanan. Sementara sektor pertanian dan perkebunan sangat bertumpu pada ketahanan dan stabilitas siklus air dan cuaca. Hal itu untuk dapat menunjang produktivitas pertanian, salah satunya adalah produktivitas kopi.

Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) bahkan menyatakan bahwa ada salah satu ancaman paling serius. Yakni ancaman terhadap masa depan keberlanjutan ketahanan pangan adalah implikasi atau dampak dari perubahan iklim.

“Walaupun produktivitas kopi di Lembah Colol masih tinggi, namun beberapa petani mengeluhkan produktivitas yang mulai menurun.  Ini tentunya harus menjadi perhatian bersama dan peran pemerintah bersama seluruh stakeholder terkait lainnya agar dapat membantu melakukan pendampingan, pelatihan dan edukasi tentang cara bertani yang ramah lingkungan,” ungkap Bupati Agas.

Bupati Agas mengajak para petani Kopi di Lembah Colol untuk mulai belajar tentang perubahan iklim. Yang kemudian dapat menyesuaikan dengan pola tanam.

Belajar menentukan varietas tanaman yang tahan terhadap perubahan cuaca dan iklim. Serta mengurangi penggunaan bahan kimia dan pupuk buatan yang dapat merusak lingkungan.

Festival dua hari ini awali dengan ritual Ronda (warisan leluhur Manggarai yang tampil dalam penyambutan tamu). Kemudian lanjut dengan Danding (tarian tradisional Manggarai yang mempresentasikan rasa syukur).

Rangkaian acara lain yang sarat akan kearifan lokal, seperti pentas seni budaya, parade kolosal penumbuk kopi, pentas seni lukis berbahan dasar kopi, wisata kebun kopi dan air terjun, penanaman simbolis pohon kopi, Toto Kopi (menerawang melalu pola ampas kopi), dan berbagai acara lainnya dalam mengisi acara pembukaan vestifal tersebut.

Selain itu, berbagai produk UMKM Manggarai Timur seperti hasil kriya dan kuliner, serta kerajinan tangan lainnya mengisi acara vestifal tersebut*

Jangan lupa baca berita menarik dari Oke Bajo di Google News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *