Dokumen KTT ASEAN di Labuan Bajo Masih Dalam Tahap Negosiasi

Negosiasi Dokumen Penting KTT ASEAN di Labuan Bajo Masih Berlangsung, Fokus pada Resiliensi Ekonomi ASEAN
Presiden Joko Widodo menggelar rapat terbatas (ratas) bersama sejumlah Menteri Kabinet Indonesia Maju, pada Kamis, 27 April 2023, di Istana Merdeka, Jakarta.

Labuan Bajo, Okebajo.com,- Terkait dokumen penting yang akan dihasilkan dalam KTT ke-42 ASEAN di Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, NTT yang akan digelar pada 10-11 Mei 2023, hingga saat ini masih dalam tahap negosiasi di tingkat pejabat tinggi (SOM/Senior Officials Meeting).

Demikian yang disampaikan oleh Menteri Luar Negeri Retno Marsudi usai mengikuti rapat terbatas bersama sejumlah Menteri Kabinet Indonesia Maju yang dipimpin langsung oleh Presiden Jokowi pada Kamis, 27 April 2023, di Istana Merdeka, Jakarta.

“Terkait dengan dokumen-dokumen tersebut masih dalam tahap negosiasi di tingkat pejabat tinggi (SOM/Senior Officials Meeting). Nantinya, dokumen yang dihasilkan KTT ke-42 ASEAN akan fokus pada tema yang diangkat dalam keketuaan Indonesia, yaitu “ASEAN Matters: Epicentrum of Growth“. Jelas Retno

Menteri Luar Negeri menuturkan bahwa di ASEAN Matters itu dokumennya terkait bagaimana upaya ASEAN untuk meningkatkan, memperkuat diri sehingga mampu menghadapi tantangan ke depan. ‘Epicentrum of Growth‘ terkait dengan resiliensi ekonomi ASEAN.

“Intinya adalah memperkuat resiliensi ekonomi sehingga ASEAN dapat menjadi epicentrum of growth. Semua dokumen masih dinegosiasikan saat ini. Mudah-mudahan semuanya selesai pada saat pertemuan KTT ASEAN,” Jelas Retno.

Dalam rapat terbatas tersebut, Kepala Negara membahas sejumlah persiapan pelaksanaan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ke-42 ASEAN yang akan berlangsung di Labuan Bajo, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) pada 10-11 Mei 2023 mendatang.

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi juga menyebut bahwa Presiden Jokowi akan memimpin langsung 7 dari 8 pertemuan tersebut, di antaranya pertemuan dengan parlemen, pemuda, bisnis, hingga Indonesia-Malaysia-Thailand Growth Triangle (IMT-GT).

“Jadi total ada 8 pertemuan, 7 pertemuan di antaranya itu akan dipimpin oleh Bapak Presiden karena yang BIMP-EAGA itu akan dipimpin oleh PM Malaysia karena rotasinya memang keketuaan BIMP-EAGA sedang ada di Malaysia,” ujar Menlu Retno kepada awak media di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta.

Menurut Menlu, dalam KTT ke-42 ASEAN, Indonesia sebagai ketua juga berusaha untuk membumikan ASEAN dalam bentuk berbagai kerja sama dan proyek-proyek yang bersifat konkret, mulai dari bidang kesehatan, ekonomi, dan lain-lain.

“Intinya adalah membumikan kerja sama ASEAN sehingga dapat dimanfaatkan untuk kepentingan masyarakat,” ucap Retno. **

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *