Puisi  

Puisi-puisi Felix Beda Tukan

Senandung Punglor

Desir angin puncak
Desah cunca rami
Deru Eae mowol
Bangunkan aku dari  pelukan rimba.

Tiga penjarah datang
Diam…diam dari jaga mata angin timur
Diam dari jaga mata angin barat
Diam…dari diam.
Dalam diam masuk rimba diamku

Hutan diam…hutan pusaka
Hutan anugerah
Hutan Mbeliling
Terdengar kata mengusik diam
Punglor mahal pasar internasional
Aku berjuang dalam diam
Karena tiga penjarah miliki akal bukan budi

Aku diam…diam…tetap diam
Tragedi tiga penjarah
Lantaran dewa bumi disembah dalam diam
Kicauan semakin sayup terdengar
Kini aku di Hongkong
Di rumah pencinta burung
Makanan…perhatian cukup
Bebas…bebas ?…tidak.

Aku rindu paki kaka
Aku rindu sengang
Aku rindu langgo
Aku rindu ndawut
Aku rindu bowosie
Aku rindu mbeliling
Kembalikan aku
Kembalikan aku
Ke habitatku.

Sayap-sayap Patah

Sayap-sayap otonomi daerah lepas cakrawala
Selusin senyum terpatri di bibir eksekutif legislatif
Parade prestasi membahana seluruh jagat
Satu-satu cakar langit tegak bak satpam kota
Arus transformasi informasi
Nerobos relung desa
Roda ekonomi rakyat ikut irama zaman
Di sudut-sudut hitam

Sayap-sayap patah lantaran
Politisi karbitan pasang kuda-kuda mamon
Sayap-sayap patah lantaran pasar kerja dibelenggu gelang kontrak
Sayap-sayap patah lantaran pejuang kebenaran tersingkir arogansi elit

Sayap-sayap patah lantaran ini lantaran itu
Sayap-sayap patah lantaran pintu kepala bekade
Sayap-sayap patah lantaran pintu kepala rumah tangga
Sayap-sayap patah lantaran pintu kepala…lantaran pintu kepala…
Sayap-sayap patah lantaran pintu kepala jadi maling berdasi
Sayap-sayap patah labtaran idealisme anak negeri dipasung
Sayap-sayap patah lantaran bitokrasi tanpa roh
Sayap-sayap patah lantaran…
Sayap-sayap patah.

Respon (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *