Wakil Bupati Mabar : Kepala Desa Cepat Tanggap Kondisi Petani

Wakil Bupati Mabar : Kepala Desa Cepat Tanggap Kondisi Petani
Wakil Bupati Manggarai Barat, dr. Yulianus Weng, M.Kes., saat memimpin rapat koordinasi dengan beberapa instansi, membahas dampak kekeringan berkepanjangan,Rabu (07/02/2024). Foto/Kominfo Mabar

Labuan Bajo | Okebajo.com | Wakil Bupati Manggarai Barat, dr. Yulianus Weng, M.Kes meminta para Kepala Desa di Kabupaten itu agar cepat tanggap terhadap dampak perubahan iklim bagi para petani yang menderita akibat paceklik air sawah.

“Kepala Desa harus cepat tanggap. Jika ada kasus akibat kekeringan berkepajangan, harus segera lapor. Jangan tunggu masyarakat yang lapor, baru huru-hara lapor ke Kabupaten,” tegas Wabup Yulianus ujar Wabub Yulianus Weng saat memimpin rapat koordinasi Dampak Perubahan Iklim yang berlangsung di ruang rapat Bupati Mabar, Rabu, 7 Februari 2024.

Wabup Yulianus mengibaratkan orang yang lapar akibat kekeringan seperti orang yang sakit. Jangan menunggu sakitnya parah baru minum obat. Demikian pula dengan orang yang lapar karena kekeringan yang berkepanjangan.

“Jangan tunggu orang lapar baru lapor,” tegasnya.

Wabup Yulianus melanjutkan bahwa pemerintah, utamanya Kepala Desa yang dekat dengan masyarakat, harus hadir pada saat yang tepat. Hadir pada saat masyarakat butuh kehadiran pemerintah.

Saat masyarakat sedang mengalami persoalan, kata Wabup Yulianus, pemerintah selalu siap untuk mengatasi. Demikianpun dengan ancaman kekeringan berkepanjangan, pemerintah pasti selalu siap melakukan langkah penanganan.

“Apapun dampak yang terjadi sebagai akibat dari kekeringan yang berkepanjangan ini, pada prinsipnya, pemerintah siap untuk mengatasi,” tegas Wabup Yulianus.

Pemerintah, baik di tingkat kabupaten maupun pusat tidak mungkin mengalokasikan bantuan jika tidak mendapat laporan dari pemerintah desa. Laporan menjadi dasar dan acuan dalam mengalokasikan bantuan untuk masyarakat.

Wabup Yulianus mengakui bahwa dampak dari kekeringan yang berkepanjangan, itu bisa berupa gagal tanam, bisa juga berupa gagal panen.

Apapun bentuk dampak dari kekeringan itu, Wabup Yulianus memberi perintah kepada instansi terkait untuk melakukan pendataan secara dini. Data yang akurat akan menentukan solusi yang diberikan.
Setelah data diperoleh, Wabup Yulianus meminta instansi terkait untuk melakukan analisa dengan cermat, sehingga penanganannya tepat.

“Data harus betul-betul akurat. Sebab data menjadi dasar dalam mengalokasikan bantuan. Jangan sampai karena data salah, kita salah juga dalam mengalokasikan bantuan,” jelas Wabup Yulianus. *

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *