Pesta Rakyat Menyemarakkan KTT ASEAN, Budaya Lokal dan UMKM Jadi Bintang Utama

Pesta Rakyat Menyemarakkan KTT ASEAN, Budaya Lokal dan UMKM Jadi Bintang Utama
Tari Caci merupakan salah satu seni pertunjukan yang berasal dari Flores Manggarai.

Labuan Bajo, Okebajo.com,- Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif / Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf / Baparekraf) memberikan dukungan dalam upaya menyukseskan pelaksanaan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN 2023 di Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur (NTT) dengan menghadirkan serangkaian pesta rakyat.

Direktur Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF), Shana Fatina, dalam keterangannya, Sabtu, (29/4/2023) mengatakan pesta rakyat tersebut terselenggara melalui kolaborasi. Yaitu antara Kemenparekraf dengan Pemerintah Kabupaten Manggarai Barat.

Pesta Rakyat

Kegiatan yang akan digelar di sela-sela KTT ASEAN 2023 itu di antaranya street carnival, Festival Goa Batu Cermin, SMEs Hub, serta beberapa event-event lainnya.

“Pesta Rakyat ini terdiri dari bazar kuliner, pertunjukan musik dan budaya, serta fashion show. Kehadiran side event ini tujuanya untuk melibatkan masyarakat lokal secara aktif. Salah satunya melalui dukungan ekosistem kreatif atau UMKM di Labuan Bajo,” kata Shana.

Melibatkan msayarakat lokal

Shana mengatakan seluruh kegiatan melibatkan masyarakat lokal secara aktif sebagai upaya mengakomodir antusiasme masyarakat melalui dukungan ekosistem kreatif dan UMKM di Labuan Bajo.

Ekosistem tersebut antara lain sanggar-sanggar budaya lokal setempat, para seniman, hingga para pelajar sekolah. Harapannya, keterlibatan masyarakat secara aktif akan memberikan dampak ekonomi yang positif bagi masyarakat Labuan Bajo.

“Pesta Rakyat ini akan melibatkan berbagai konten budaya lokal, seperti kegiatan bazar yang berisi berbagai produk parekraf lokal seperti kuliner, tenun, suvenir, produk-produk lokal unggulan seperti kopi dan gula rebok, serta produk kerajinan tangan lainnya.

Selain itu, secara khusus street carnival akan melibatkan lebih luas lagi masyarakat mulai dari siswa-siswi sekolah hingga sanggar-sanggar budaya lokal, serta para seniman lokal melalui pertunjukan musik. Juga mengundang artis ibu kota untuk menghibur masyarakat dan delegasi,” kata Shana.

ASEAN Youth

Pesta Rakyat juga menghadirkan program ASEAN Youth yang akan melibatkan 22 anggota delegasi dari negara-negara ASEAN. Para peserta akan melakukan live on board, dialog dengan ASEAN Leaders, dan diskusi dengan pemuda lokal untuk lebih membumikan urgensi ASEAN di kalangan pemuda.

Program ini, kata Shana, selaras dengan upaya yang BPOLBF lakukan dalam mengamplifikasi dan mengedukasi masyarakat Labuan Bajo tentang ASEAN. Promosi dan edukasi terlaksana sejak awal melalui berbagai bentuk publikasi di berbagai media. Baikt itu media massa baik lokal, nasional, maupun internasional dan diamplifikasi digital dengan mendiseminasikan informasi melalui berbagai akun media sosial berbagai Kementerian dan Lembaga, juga akun-akun media sosial lainnya.

“Selain itu promosi juga kami lakukan dengan pemasangan banner di pintu masuk bandara. Kemudian pemasangan billboard di area Kota Labuan Bajo, back drop dan roll banner kantor-kantor pemerintah dan juga hotel. Kami juga menyediakan Tourist Information Center dan HelpDesk. Yakni mulai dari bandara dan hotel delegasi untuk memudahkan informasi terkait wisata Labuan Bajo. Serta aktivitas yang berlangsung sepanjang ASEAN Summit 2023,” kata Shana.

Rangkaian kegiatan akan kita gelar di sejumlah lokasi di sekitar Labuan Bajo. Street Carnival misalnya di Lapangan Waesambi. Festival Goa Batu Cermin di Goa Batu Cermin. Dan juga SMEs Hub di Waterfront Kampung Ujung.

“Dengan komitmen bersama negara anggota ASEAN untuk mendorong pertumbuhan ekonomi inklusif berkeadilan yang kuat dan berkelanjutan. Labuan Bajo sebagai salah satu Destinasi Pariwisata Super Prioritas yang ada di Indonesia juga saat ini telah bangkit,” kata Shana. **

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *